Ahad, 21 Disember 2014

Perempuan Harus Bicara Bagi Pihak Dirinya

Saya mahu terbang

Rancangan asal saya adalah menghabiskan cuti semester untuk terbang ke mana-mana terbantut dek tugasan yang tidak selesai. Rupa-rupanya ada hikmah di sebaliknya, saya punya masa untuk menulis kembali di ruangan ini. Ruang tulis yang sudah sedikit lama saya tinggalkan. Rindu saya untuk menulis dalam Bahasa Melayu membuak-buak dek tugasan-tugasan universiti yang perlu ditulis di dalam bahasa Inggeris yang beribu-ribu perkataan itu. Jangan salah faham, saya tetap suka melakukan tugasan-tugasan tersebut. Biasalah dalam bercinta kadang-kadang gaduh sayang. Tugasan-tugasan itu adalah cinta-benci saya. 

Azam tahun baru

Saya memutuskan untuk menulis setiap hari. Di sini. Perbincangan dan diskusi yang saya hadiri sejak akhir-akhir ini membuatkan saya melakukan keputusan ini. Betapa sedikitnya tulisan daripada kalangan perempuan dan betapa sedikit perempuan terlibat dalam wacana. Sering, hanya sosok tubuh lelaki yang dibawa kehadapan dalam pelbagai pentas perbincangan. Saya cemburu sendiri. Maka saya berazam untuk memulakan kempen #PerempuanHarusBicaraBagiPihakDirinya. 

"Herstory"

Sahabat saya dalam diskusi kami di Fakulti sastera menyebut betapa terma sejarah dalam bahasa Inggeris itu sendiri terlalu patriarki, "history". Saya ketawa sendiri. Beliau menyambung dengan berkata "Mengapa tidak digunakan 'herstory'?". Sifat patriarki dalam sejarah adalah jelas. Ini adalah kerana yang menulis mengenai sejarah adalah lelaki dan ini juga disebabkan oleh keterbatasan perempuan terhadap akses pendidikan yang dimonopoli lelaki. Penindasan terhadap perempuan yang berterusan lantas menyebabkan jumlah tokoh perempuan yang ditulis dalam sejarah adalah sangat sedikit. Salah satunya, memang kerana ketiadaan tokoh wanita sendiri. Sebab lain adalah kerana wanita sendiri tidak menulis perihal dirinya. 

Jika kita melihat sejarah Asia Tenggara sendiri, betapa sedikit tokoh wanita yang diangkat dan diperkenalkan. Kebiasaannya hanya salasilah Sultan atau Raja-raja sahaja yang jelas tertulis. Tidak banyak catatan mengenai ratu dan permaisuri. Malah situasi sedikitnya penulisan ini berlaku di seluruh perjalanan sejarah dunia. 

Maka, saya menyeru diri saya agar menulis. Tiada siapa yang  sebenarnya layak bicara mengenai kamu kecuali kamu sendiri. Bagi saya, Perempuan harus bicara bagi pihak dirinya. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.