Ahad, 21 Disember 2014

Peradaban? Kaca mata siapa?

Menghadiri sebuah pelancaran buku bertajuk "Islamic Civilization and The Modern World" tulisan Prof Datuk Dr. Osman Bakar, mengingatkan saya perbincangan saya dengan Nicol kelmarin. (Mungin perbincangan mengenai buku ini akan dilakukan kemudian saya lebih tertarik untuk menulis perbincangan santai kami)

Kami berbincang panjang tentang bagaimana definisi peradaban itu sendiri adalah lambang penindasan terhadap sesetengah manusia. Manusia yang mendefinisikan peradaban adalah manusia yang elitis. Lalu pada kaca mata elitis mereka yang tinggal berkelompok di dalam hutan adalah primitif dan tidak bertamadun. Mereka yang tidak tahu baca dan tulis tidak bertamadun. Mereka yang masih berburu ini dianggap tidak bertamadun kerana kononnya bagi golongan elitis ini, mereka sudah melakukan bela dan ternak secara besar-besaran dan ini adalah tamadun.

Sekiranya manusia yang hidup berkumpulan (tribal) ini mendefinisikan tamadun dalam kaca mata mereka sudah pasti berbeza. Bagi mereka, manusia yang berguna dan bertamadun adalah yang tahu memancing ikan dan membawa pulang makanan. Yang paling bertamadun sudah pasti yang boleh memburu dan membawa hasil hutan. Secara peribadi saya merasakan mereka yang masih menjalankan kehidupan tribal ini sangat bebas dan tidak terikat. mereka tidak perlu takut krisis kewangan dunia dan kejatuhan ekonomi, mereka masih boleh mencari makan dalam situasi itu. Mereka tiada hutang bertimbun yang menghimpit. Mereka hidup harmoni sesama mereka.

Kita semua terperangkap dalam definisi tertentu dan dalam kaca mata tertentu. Saya ingin mengajak supaya kita semua melihat dunia dalam sisi yang berbeza. Mari kita kritik segala jenis definisi yang umumnya diterima pakai ramai. Mari kita persoalkan pemikiran yang sepertinya sudah sebati dalam masyarakat dalam bentuk fikir yang lain supaya lebih ramai yang melihat dari sisi bawah.

Sama seperti kita melihat nilai duit dalam kaca mata tertentu. Saya memandang RM100 sebagai kecil , beberapa buah buku sahaja yang dapat dibeli. Bagi orang lain mungkin mereka memandang RM100 adalah sebuah jumlah yang besar iaitu perbelanjaan makanan untuk sebulan. Saya ingin tamadun dilihat dari kaca mata orang banyak, kaca mata orang yang ditindas. Nicol dengan jujur berkata kepada saya, dia mahu perempuan miskin berbicara bagi pihak dirinya bukan para elit korporat yang bercakap bagi pihak mereka. Saya tidak menafikan penglibatan golongan elit ini, mereka melakukan usaha yang murni. Cuma kita perlukan suara manusia biasa, yang tiada apa-apa, bersuara bagi pihak mereka sendiri.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.