Sabtu, 20 Disember 2014

Mencabar Dogma


Sebuah simposium yang membincangkan bagaimana membendung ekstremism keganasan beberapa minggu lepas masih segar dalam ingatan saya. Diskusi menarik dengan para hadirin saling berbincang dalam nada tenang dan matang. Pembentang menampilkan pemikiran mereka masing-masing. Dr Syed Farid Al-Attas membawa konsep bagaimana perlunya keseimbangan dalam beberapa aspek yang perlu untuk mewujudkan Islam yang lebih moderat. Beliau juga menyatakan kekecewaan beliau terhadap tindak tanduk kerajaan yang tidak menampilkan sikap moderat yang pernah kita miliki dahulu.

Hadirin lalu dibawa berfikir dan menyelongkar fahaman masing-masing dengan pembentangan Prof Ebrahim Moosa. Menariknya sesekali Prof Ebrahim Moosa membaca bait-bait puisi Muhammad Iqbal di dalam bahasa Urdu bersama terjemahan Inggeris. Bagi beliau, puisi juga salah satu cabang ilmu yang perlu dikuasai. Tidak mahu kalah Dr Syed Farid Al-Attas turut membacakan bait-bait puisi Rumi.

Paling mengesankan saya adalah cabaran Prof. Ebrahim Moosa terhadap cara pandang umat Islam terhadap Islam sendiri. Umat Islam harus berani mencabar kebenaran al-Quran. Umat Islam harus berani mencabar pemikiran yang tersusun yang diperturunkan. Bukan dalam nada menolak tetapi dalam nada fikir yang dalam, dalam pertimbangan yang rasional dalam kerangka fikir yang baru. Kita harus berani

Hadirin malah disuruh imun sendiri. Imun dari pemikiran yang salah adalah dengan keilmuan. Bagi Ebrahim Moosa, ianya bukan kerja senang, umat Islam kini perlu kebal dengan ilmu yang pelbagai barulah dapat mendepani cabaran pemikiran yang pelbagai. Anggukan saya hadir seiring dengan saranan beliau. Menurut pemikiran saya, imunisasi ini perlu datang dengan pakej, umat Islam perlu tahu Al-Quran, perlu tahu hadith, perlu tahu sejarah, perlu punya kekuatan bahasa, perlu tahu sains dan teknologi, perlu tahu falsafah dan perlu juga tahu berani. Tanpa berani, ilmu mati sia-sia.

Bagi saya, mencabar dogma adalah salah satu cara menilai semula bentuk kebenaran yang kita fahami. Jangan risau sekiranya kita tidak menemukan jawapan. Jawapan pastinya bukan di tangan kita, malah kehidupan panjang ini sehingga mati pun kita akan sering mencari. Bagi saya pencarian inilah satu kebenaran. Kebenaran tidak akan pernah berhenti selagi hidup. Manusia yang berhenti mencari, itu manusia mati.

p/s: Sering sahaja idea menulis hadir ketika ada kerja tulis lain yang perlu diselesaikan. Penulisan ini ditulis ketika saya ketegangan fikiran untuk menyelesaikan tugasan yang perlu diserahkan esok. Nampaknya, malam ini saya masih perlu berjaga.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.