Sabtu, 20 Disember 2014

Kekeliruan Harus Diraikan

Ketika saya sedang giat menyelesaikan ijazah pertama saya di dalam bidang sains bioteknologi, saya sudah mula mengumpul bahan bacaan yang di luar bidang yang saya pelajari. Sampai satu ketika saya terfikir bilakah saya akan menggunakan dengan sepenuhnya bahan bacaan ini. Terkadang ada buku yang tidak terjamah dek bahasanya yang terlalu tinggi dan kesukaran saya memahami prakatanya. Masih saya ingat judul bukunya 'Ancaman kolektivisme', buku yang dibeli di Jakarta dalam sesi lawatan ke Utan Kayu. Sangat teruja dengan sesi perbincangan buku yang hangat oleh anak muda di sana membuatkan saya cemburu lalu buku ini saya beli tanpa ragu. Nyata apabila pulang ke Kuala Lumpur, buku ini sepi tidak tersentuh.

Apabila saya menyambung pengajian saya dalam pengajian ASEAN,tanpa saya sedari, saya sudah mempunyai sebuah koleksi yang sekadarnya untuk pengajian ini. Saya tidak pernah merancangnya, namun beberapa buku yang berkaitan ekonomi dan sejarah rupa-rupanya sudah dimiliki oleh saya. Malah, ada juga buku-buku ini saya beli dengan harga murah ataupun dikumpul secara percuma sangat berguna dalam sesi perbincangan di dalam kelas. Maka, saya mula menyelongkar semula kotak-kotak buku saya serta mengingat-ngingat kembali kedudukan buku tersebut di rak. Sungguh luar biasa perasaaannya. Buku yang dulu sepi mulai menari disentuh saya.

Semasa saya dalam pengajian bidang sains, saya masih ingat hanya tiga buah buku yang dibeli untuk pengajian tersebut. Itupun kerana buku tersebut ditulis oleh pensyarah sendiri ataupun saranan pensyarah kerana buku tersebut adalah isi kuliah beliau. Tidak pernah saya terfikir untuk membeli bahan bacaan tambahan. Mungkin atas sebab harganya yang mencecah ratusan ringgit. Namun yang pasti, jawapan sebenar adalah minat. Sekiranya anda mempunyai minat yang mendalam terhadap sesuatu bidang ilmu, percayalah bahawa anda tidak akan lokek untuk membeli buku yang berkaitan.

Kehidupan ini adalah perjalanan yang tidak terduga. Kita tidak akan pernah menyangka sesuatu perubahan boleh berlaku malah kita juga tidak akan boleh meramal masa depan. Dulu saya menyangka kekeliruan adalah sesuatu yang buruk dan harus dielak. Namun kini saya melihat keliru dalam bentuk yang lain. Kekeliruan harus diraikan. Kekeliruan membawa kita ke dalam perbincangan. Semasa dalam suasana keliru atau bingung kita akan memaksa diri untuk mencabar kebingungan kita. Kekeliruan adalah proses mencapai satu tahap fikir yang lain. Saya tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan, mungkin rangka fikir saya akan berubah. Saya adalah manusia yang berbeza dua tahun yang lalu. Semalam sahaja sudah pasti berbeza dari hari ini . Namun yang pasti saya sedang keliru!




Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.