Selasa, 4 September 2012

Jalan Tak Ada Ujung



"Kebahagiaan manusia adalah dalam perkembangan orang seorang yang sempurna dan harmonis dengan manusia lain. Negara hanya alat. Dan individu tidak boleh diletakkan di bawah negara. Ini musik hidupku. Ini perjuanganku. Ini jalan tak ada ujung yang kutempuh."
- Guru Isa -

Jalan apa?

Walaupun buku tulisan Mochtar Lubis kebanyakan nipis sahaja, namun saya tetap merasakan tulisannya berpengaruh dan menarik. Kisah ini tidak memaparkan sekadar satu sahaja definisi jalan tak ada ujung malah beberapa kisah jalan yang membuat pembaca terfikir yang mana satu jalan tak ada ujung bagi mereka. Saya sendiri selepas membaca buku ini seolah mencari dan cuba menetapkan jalan saya sendiri. Sungguh ia mempengaruhi saya.

Ketakutan

Semasa mereka memerangi Belanda, sisi perjuangan kemerdekaan Indonesia ditonjolkan. Yang lebih memberikan kesan kepada saya adalah sisi ketakuan Guru Isa. Sentiasa Guru Isa takut. Terkadang pembaca sendiri akan merasa lelah dengan ketakutan watak Guru Isa dan seakan mahu mengikut beliau menyumpah-nyumpah dirinya yang takut itu. Yang membuat saya terkagum adalah bagaimana akhirnya seorang yang takut itu kelihatannya lebih berani dari ketakutannya.

" Orang harus belajar hidup dengan ketakutan-ketakutannya.. Tiap orang punya ketakutan sendiri dan mesti belajar hidup dan mengalahkan ketakutannya."
~ Guru Isa ~
Jalan lain

Watak Hazil di dalam buku ini menggambarkan jiwa anak muda. Penuh semangat. Bagi anak muda seperti Hazil risiko itu candu. Perjuangan harus terus. Ini jalan Hazil.


" Dalam hidup manusiaselalu setiap waktu ada musuh dan rintangan-rintangan yang harus dilawan dan dikalahkan. Habis satu muncul yang lain, demikian seterusnya. Sekali kita memilih jalan perjuangan, maka itu jalan tak ada ujungnya."

~ Hazil ~
Muzik

Hubungan Hazil dan Guru Isa sangat menarik. Mereka terjalin oleh gesekan biola. Kemunculan musik biola dalam kisah ini nyata satu sisi menarik kerana dalam suasana kacau bilau terkadang musik menjadi pembuka bicara yang sangat jujur. Musik itu suara hati dalam manusia yang tidak terluahkan. Ah, semasa membaca seolah-olah terdengar bunyi gesekan biola. Asyik bukan?


Keseluruhan

Bagi saya buku ini menggambarkan pelbagai sisi sebuah perjuangan dan ketakutan. Sukar sebenarnya hendak menggambarkan apa sebenarnya yang ingin disampaikan oleh Mochtar tapi saya percaya salah satu kata-kata guru Isa di atas yang saya sertakan disini adalah jawapannya. Menarik bukan?

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.