Selasa, 19 April 2011

Pukat


"Jangan pernah berhenti percaya"

Pukat nyata meleset dari pandangan awal saya terhadap bagaimana Tere Liye menulis ceritanya. Pukat berbeza dengan Burlian. Tere Liye juga menekankan watak yang berbeza dengan Burlian. Wak Yati lebih tertonjol wataknya di sini. Tere Liye nyata seorang penulis berbakat. Kagum.

Pukat tidak seperti Burlian, dia sering memikirkan jawapan kepada persoalan sendiri tidak seperti Burlian sering sahaja bertanya-tanya. Pukat cerdik.

Saya terkesan dengan kisah teka teki Wak Yati yang jawapannya hanya diketahui Pukat setelah kematian Wak Yati bertahun-tahun dan setelah beliau melanjutkan pelajaran ke luar negara. Harta yang berharga bagi Wak Yati adalah generasi akan datang.

Sebenarnya, kata-kata "Jangan pernah berhenti percaya" adalah dari Burlian, namun saya tetap terasa kata-kata ini juga terbaik buat Pukat. Kepercayaan dan keyakinan terhadap sesuatu adalah ubat terbaik manusia untuk meneruskan hidup. Raju masih hidup di hujung cerita ini benar-benar membahagiakan saya. Pukat nyata berbeza dengan kisah Burlian.

Saya tersenyum..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.