Ahad, 10 Oktober 2010

Cerita-cerita Inspirasi




Buku ini pada asalnya merupakan buku yang dibaca sebagai tazkirah selepas subuh di rumah sewa. Kemudiannya, setelah beberapa kali subuh dibacakan cerita di dalamnya, buku ini ditinggalkan kerana ingin memenuhi citarasa manusia yang sentiasa berubah. Dalam erti kata lain kami menggunakan buku baru menggantikan buku ini.

Walaubagaimanapun saya sendiri menghabiskan pembacaan buku ini yang sarat dengan kisah yang berkaitan wanita muslimah dan penuh inspirasi. Boleh dikatakan terdapat beberapa cerita yang benar-benar memberi keinsafan kepada diri saya, namun banyak juga cerita yang dianggap biasa dan sekadar menambah bilangan cerita malah terdapat cerita tidak tahu apakah mesej yang ingin disampaikan dan tergantung. Cerita yang mesejnya tidak jelas selalunya membabitkan cerita yang dicerita oleh Abu Nawas kepada Khalifah, entah apa yang ingin disampaikan pun saya masih keliru. Dan kerana itulah bintang yang saya berikan kepada buku ini hanya 3 sahaja.

Sekiranya anda peminat kepada cerita-cerita yang berbentuk motivasi, buku ini masih wajar mendapat tempat walaupun terdapat kekurangan seperti yang saya ceritakan di atas. Kisah yang berkaitan dengan isteri-isteri Rasulullah yang jarang kita kenali seperti Juwairiah, Kisah lamaran-lamaran yang diterima Hindun, Fatimah dan Ali, kisah wanita yang terdapat di dalm al-Quran, wanita yang dijamin masuk syurga dan sebagainya.

Salah satu cerita pendek namun memberi kesan yang mendalam kepada diri saya ialah kisah seorang nenek tua..

Kisah Seorang Nenek Tua

Sebelum Muhammad diangkat menjadi Nabi, ia pernah ke Thaif. Seorang warga Thaif menjamu Nabi di rumahnya dan sangat menghormatinya. Setelah itu, Muhammad pulang ke Mekah, hingga pada suatu hari, ia diutus menjadi Nabi. Gema suara kenabiannya terdengar ke seluruh dunia.

Seorang warga Thaif berkata kepada penjamu Nabi itu, " tahukah engkau siapakah yang diangkat menjadi Nabi di Mekah?

"Aku tidak tahu," jawab si penjamu.

"Ia adalah Muhammad, anak saudara Abu Talib. Tidakkah kau ingat, ia pernah memasuki Thaif dan menjadi tetamu di rumahmu."


Penjamu nabi itu ingat, kemudian ia bergegas ke Mekah, ia bertanya kepada Nabi:" ingatkah kau siapakah aku?"

"Lalu siapakah kamu?" kata Nabi balik bertanya.

" Saat kau datng ke Thaif kau menjadi tamu di rumahku,"

" Selamat datang! sekarang kau berhak meminta apa pun dariku," kata Nabi

" Aku minta 2oo kambing," pinta penjamu itu.

Kemudian Nabi memerintahkan sahabatnya agar menyiapkan 200 kambing untuk penjamunya.

"Sayang, ia hanya minta sedikit dariku, tidak seperti permintaan wanita tua Bani Israil kepada Musa," Kata Nabi kepada sahabatnya.

Para sahabat meminta Nabi menjelaskan kisah wanita tua itu.

" Tuhan mengutus Musa untuk memindahkan jenazah Nabi Yusuf di Mesir ke Palestin, dekat kuburan para Nabi. Musa tidak mengetahui letak kubjran Yusuf. Ia bertanya kepada masyarakat Mesir, namun seorang pun tidak mengetahui kuburan itu. Seorang lelaki tua kemudian berkata kepada Musa:" Menurutku, hanyalah seorang nenek tua di sana yang masih ingat tempatnya."

Musa memanggil wanita tua itu.

"Tunjukkan padaku kuburan Yusuf! Nescaya aku akan mengabulkan apa yang kau minta."
"Pada hari kiamat kelak, aku ingin bersamamu di syurga," pinta wanita tua itu.

Nabi kemudian bersabda: " Sekiranya penjamuku itu meminta seperti yang diminta oleh nenek tua tersebut, nescaya aku akan mengabulkannya."

Cerita di atas menunjukkan kesetiaan Nabi terhadap orang yang pernah menjamunya sebelum menjadi Nabi. Selain itu, Nabi menganjurkan kaum muslimin lebih mengutamakan kepentingan akhirat daripada kepentingan dunia.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.