Sabtu, 28 Ogos 2010

Edensor

Edensor (Tetralogi Laskar Pelangi, Buku 3)Edensor by Andrea Hirata

My rating: 5 of 5 stars





Dengan metafora yang seakan sangat indah dan mencabar kedewasaan sastera aku nyata jatuh cinta dengan karya Andrea yang cukup bijak..

Setiap butir bicara Edensor sarat dengan falsafah dan menyenangkan.

Aku khayal dalam karya ini dengan sisi-sisi humor yang padat, watak yang memikat serta penjelajahan yang hebat.. Seolah-olah aku ikut mengembara bersama Ikal dan Arai, berbicara santai dengan Manoj serta geng Jerman mahupun geng Amerika, mendengar tekun bicara padat Weh, melihat Eiffel, Paris, dan Afrika.


METAFORA BELIAU YANG MEMIKAT!

1. Bicara Weh "tahukah engkau Ikal..? Langit adalah kitab yang terbentang.

2. Dia pergi, aku merasa seakan semua makhluk di Belitong dinaikkan Nabi Nuh ke Bahteranya tetapi aku tak diajak, hanya aku sendiri yang tak diajak. (wah bayangkan kekecewaan yang digambarkan dalam bunyi kata lucu tetapi menghasilkan perasaan yang sangat kecewa)

3. Setelah mengembara sampai ke Afrika dan bertemu dengan seorang sister, sister tersebut menyatakn bahawa sudah sejauh ini pasti kamu sudah bertemu jawapan. Bagiku, ini adalah falsafah yang sangat dalam...

Terlalu banyak kata-kata indah nan sarat dengan falsafah dan metafora memikat membuatkan Andrea adalah penulis idolaku yang terkini!!

hehe.. Pasti penulisan review ini pun dipengaruhi oleh penulis ini.. Takjub aku sendiri!!!

Andrea! Teruskan berkarya.. teruskan bermimpi.. please..





View all my reviews

2 ulasan:

Isma berkata...

''Tak selembar pun daun gugur tanpa sepengetahuan Allah.'' Edensor--Andrea Hirata

cik_ulat berkata...

sedang baca buku ni jugak

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.