Sabtu, 31 Mei 2008

Muda hanya sekali...

Kata ibu hidup ni sekejap je,

Kata orang… muda hanya sekali,

Kata abang… hidup kena hargai,

Kata kakak pula… remaja itu sekali je...


Pelbagai istilah dalam masyarakat apabila disebut perihal kehidupan remaja, alam remaja dipenuhi dengan cabaran dan dugaan yang besar. Seorang artis pernah bangga dengan pencapaiannya dalam dunia hiburan, seorang ilmuan berkobar-kobar mencari kejayaan dalam bidang yang diceburi dan seorang nelayan yang berpuas hati dengan tangkapannya yang banyak, seorang ibu bangga dengan keluarganya yang bahagia, seorang guru bangga dengan muridnya yang bijak dan banyak lagi situasi yang dapat kita kaitkan dalam kehidupan kita. Setiap dari kita berbangga dengan kehidupan kita seandainya sesuatu itu dilakukan dengan penuh kesungguhan dan penghayatan… itulah satu kepuasan buat kita. Saya tertarik dengan kata Dr.HM Tuah Iskandar al-Haj,

“Paling indah hidup apabila kita mendapat semua yang kita inginkan,

tapi paling tak indah bila dah dapat itulah punca masalah hidup kita”


Dunia remaja adalah satu penentu arah tuju kita yang sebenar. Mereka mencuba dan mencuba sesuatu yang baru sehinggakan sesuatu yang negatif pun sanggup dilakukannya. Begitulah seperti yang berlaku dikalangan anak remaja hari ini… Ada segolongan mereka berpendapat, kesalahan di zaman remaja mengajar kita dengan kata lain

“belajar melalui kesilapan…”


Tiada salahnya istilah ini, tapi konsep dan gambaran yang dipegang oleh remaja sendiri perlulah berpatutan pada tempatnya. Remaja perlu menilai sesuatu baik dan buruknya… Maka, tidak mustahillah dikalangan mereka yang sering memikirkan pandangan orang lain terhadap mereka.

Erikson menyatakan bahawa remaja mengalami konflik sosial diantara pengertian identiti diri dengan kekeliruan peranan yang ada padanya.Remaja akan bertanyakan ‘siapakah saya’, ‘apakah tujuan hidup ini’ dan ‘kemanakah arah sendiri’.



Belum tentu seorang remaja yang berjaya, akhir hidupnya pun begitu. Belum tentu seorang yang jahil, pengakhiran hidupnya penuh dengan kejahilan, dan belum tentu seorang hamba yang soleh, akhir hidupnya penuh dengan kebaikan. Hakikatnya adalah pergantungan diri sendiri kepada Allah. Seorang sahabat saya, amat bersikap rendah diri. Tutur katanya, budi bahasanya, dan segala personalitinya menggambarkan sikapnya yang jujur dan rendah diri. Namun, apakah yang menjadikannya begitu hanyalah dengan bersikap positif dan dekat dengan Pencipta.


Ibu bapa hari ini takut akan pengaruh anak-anak remaja mereka dengan dunia barat tetapi seharusnya mereka mematangkan mereka dengan cahaya iman. Rabiatul Adawiyah, sewaktu masih kecil didatangi makanan oleh ayahnya. Seraya itu dia berkata “Ayah, bukankah makanan yang haram tetap tidakkan menjadi halal sekalipun dikau kasihankan kami yang dalam kelaparan?” Tanpa jawapan dari ayahnya maka, Rabiah tetap tidak mengambil makanan tersebut walau dirinya dalam kelaparan. Menakjubkan seorang budak kecil yang sudah mengenal dosa dan pahala. Begitulah juga pentingnya sesuatu institusi kekeluargaan dalam melahirkan generasi yang beriman dan beramal soleh. Moga-moga kita sama-sama mengambil ikhtibar hidup kita. Wallahua’lam

1 ulasan:

Gerak Hikmah berkata...

salam, sahabatku fariza..bagi aku, dalam setiap penulisan kita, perlulah bermatlamat dan membawa pembawa ke arah mana..perlu diingati juga, medium penulisan blog ini bukan sahaja untuk meluahkan perasaan yang terpendam dalam hati..jauh daripada itu, ia sudah boleh dikatakan sebagai medium untuk menyampaikan dakwah dan fikrah kita...disamping itu juga, kita sudah boleh membina generasi baru yang celik terhadap hal2 dunia luar dan teknologi media massa..jadikan blog ini sebagai medan usrah yang tidak rasmi bagi menarik kelompok manusia yang untake-market...dalam liqo' usroh yang bulat2 nih semua budak2 baik..tapi yang jenis menatap tenet 24 jam nih sape yang nak hampiri mereka???penulisan boleh tahan..teruskan usaha..

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.