Khamis, 21 Ogos 2014

Hidup Tanpa Rahsia


Tidak Tahu Yang Bahaya

Kita tidak tahu bila kita pula menjadi mangsa, dirakam tanpa disedari lalu video perbuatan kita disebarkan di internet. Bayangkan apa-apa sahaja perbuatan, yang mungkin merupakan sekadar kesalahan kecil dan anda tidak menyangka perbuatan anda dianggap tidak sesuai pada norma masyarakat lalu dirakam oleh individu yang tidak dikenali lalu dimuat masuk ke laman web sosial internet misalnya Facebook dan Youtube. Individu yang tidak anda kenali juga malah memberitahu seluruh dunia maklumat terperinci mengenai anda di laman blog mereka termasuk alamat, bekas teman lelaki, nombor kad pengenalan, malah nombor telefon peribadi juga nombor pendaftaran kenderaan anda. Bukan seorang dua mengetahuinya, malah anda juga dijadikan bahan jenaka di stesen televisyen di negara lain. Tanpa disedari, penggodam mengambil alih laman sosial anda di alam maya.

Bukan setakat itu, malah wajah anda juga tiba-tiba menjadi muka depan akhbar, disebut-sebut nama anda di dalam radio tidak ketinggalan menjadi sari berita penting di televisyen. Kehidupan peribadi manusia kini sangat rapuh, malah perbualan peribadi anda dengan manusia lain di pelbagai jenis perkhidmatan pesanan ringkas sms, whatsapp, facebook, instagram dan sebagainya, dengan mudahnya ada manusia lain melakukan printscreen dan menjadikan ianya maklumat umum. Tidak ada lagi rahsia. Tidak tahu siapa musuh mahupun rakan. Malah, sahabat karib juga mungkin tanpa disedari merupakan penyumbang kepada kebocoran maklumat peribadi anda. Email peibadi juga mungkin diceroboh dan digodam.

Percaya atau tidak?

Masyarakat dan kamu boleh sahaja memilih untuk tidak percaya atau percaya. Namun kepercayaan manusia itu selalu dibentuk oleh pendapat banyak. Maka sering pendapat manusia terarah ke satu sudut lalu membentuk satu hukuman sosial yang bernada sama. Boleh jadi adil, boleh jadi tidak. Boleh jadi kesan baik. Boleh jadi buruk. Yang pasti kehidupan manusia yang teraniaya itu tidak akan pernah sama. Mangsa tidak akan sama seperti pemangsa. Mangsa akan terus trauma, seringkali terus menyepi, paranoid. Mungkin budaya di negara ini tidak sama seperti di negara lain, norma masyarakat kita membuatkan jarang berlakunya kejadian bunuh diri namun saya yakin kesan lain misalnya kurang keyakinan diri yang sangat tinggi, penyakit mental, paranoid atau fobia, tekanan perasaan pasti akan berlaku. Tidak mustahil juga sekiranya negara ini dikejutkan oleh kejadian bunuh diri suatu hari nanti.

Bagi saya, manusia-manusia yang menyebarkan aib manusia lain malah dengan sengaja mencari-cari aib manusia lain ini adalah manusia yang tidak manusiawi. Di mana perikemanusiaan kamu? Sekiranya kamu menyedari seandainya kejadian yang sama menimpa kamu, kamu akan tahu betapa bezanya keadaan seorang mangsa dan pemangsa. Namun sudah pasti kamu sebagai pemangsa mungkin sangat bijak dan mampu mengelak kejadian yang sama berlaku ke atas kamu.

Kamu pakar siber. Mungkin sangat hebat melakukan perbuatan mencuri maklumat, malah mungkin boleh memalsukan maklumat kamu sendiri, jadi kamu tahu kamu sukar dikesan dan ditangkap. Sebagai manusia, saya ingin memberitahu kamu para pencuri maklumat dan para penyebar aib manusia, kehidupan ini memang diciptakan untuk ada ketika kita merasa senang, ada ketika kita merasa susah. Kamu belum tentu tahu bila nasib kamu berubah, satu hari nanti tatkala kamu mengalaminya barulah kamu tahu betapa alam ini diciptakan agar manusia menjadi baik. Manusia mesti baik dengan manusia yang lain, barulah dia manusia. Tidak tahu bila. Saya pasti pencipta alam ini mengenali kamu.

Hati-hati

Sering, malah ramai yang mengatakan berhati-hatilah tatkala anda berkongsi maklumat di laman sosial. Saya tidak akan mengulang frasa yang sama, kerana saya tahu bahawa jawapan terhadap hati-hati itu masih tidak cukup. Sejauh mana kita di zaman ini berhati-hati, malah manusia yang tidak memiliki laman facebook dan email serta sebagainya juga masih terdedah dengan situasi yang sama. Tanpa disedari anda begitu terkenal di dunia siber. Tanpa disedari perbualan anda dirakam oleh manusia tidak dikenali. Sebab itu tajuk artikel saya hari ini adalah hidup tanpa rahsia. Percayalah cakap saya, hati-hati berkongsi maklumat tidak memadai!

Dengan nada yang lebih santai ada juga yang berkata, berhati-hatilah dalam setiap perbuatan kita di mana-mana sahaja. Mereka bercakap seolah-olah tidak pernah melakukan perkara salah, seolah-olah berkata 'lihatlah bagaimana aku melakukannya' atau 'lihatlah kebaikan aku'. Atau lebih tepat lagi, seolah-olah mereka mengaku sebagai polis moral. Sekali lagi saya katakan kepada mereka si pemberi nasihat, sekiranya kita masih belum menjadi mangsa, jangan berkata sombong.Anda tidak tahu siapa penulis alam maya ini, boleh jadi di mana-mana. Maklumat anda boleh diperoleh dengan mudah, menjadi mangsa di alam siber kini sangat mudah. Kita malah tidak pasti apa yang masyarakat fikir betul atau salah. Moral kini ditentukan oleh orang banyak. Malah, kalau difikirkan terlalu banyak yang tidak boleh di masyarakat kita. Setuju bukan? Maaf, anda boleh sahaja tidak bersetuju dengan saya, kerana kehidupan ini memang berwarna-warni.

Mereka yang menjadi penulis siber,penggodam, kononnya penyebar maklumat semasa, tulisan ini adalah nasihat saya kepada kamu. Hidup pasti mengesankan jika kamu baik, hiduplah tanpa penyesalan. Kamu tidak tahu bila kehidupan akan memberikan  kamu satu pengajaran. Boleh sahaja di sini, boleh sahaja di sana. Siapa pun kamu, saya manusia, kamu juga manusia, sesiapa yang pernah menjadi mangsa di alam siber juga manusia, marilah sama-sama kita menjadi manusia. Simpati saya kepada sesiapa sahaja yang pernah menjadi mangsa di alam siber. Tabahlah dan yakin diri.


Sabtu, 9 Ogos 2014

Nota 1: Pengenalan ASEAN


Pendahuluan:

Apabila melakukan perbincangan mengenai ASEAN kita haruslah mengetahui jenis perbincangan yang dimaksudkan.Terdapat tiga jenis ASEAN yang yang diperbincangkan iaitu:

  1. ASEAN sebagai Institusi. (ASEAN as institution)
  2. ASEAN sebagai satu kawasan atau wilayah. (ASEAN as region)
  3. ASEAN sebagai sebuah proses atau mekanisma. (Asean as a process or mechanism)
Dalam perbincangan ini ianya adalah mengenai ASEAN sebagai satu institusi.

Penubuhan ASEAN:

Pertubuhan Negara-Negara Asia Tenggara atau lebih dikenali sebagai ASEAN telah ditubuhkan pada 8 Ogos 1967 di Bangkok, Thailand melalui sebuah majlis menandatangani deklarasi yang dikenali sebagai Deklarasi ASEAN atau Deklarasi Bangkok. Pada permulaannya hanya Malaysia, Thailand, Indonesia dan Filipina yang menganggotai deklarasi ini namun Singapura kemudian membuat permohonan untuk turut serta menjadi salah satu anggota pertubuhan ini menjadikan 5 buah negara pertama yang menandatangani deklarasi ASEAN. Pertemuan kesemua negara ini dilaksanakan di Bangkok kerana ketika itu Malaysia tidak mempunyai hubungan yang baik dengan Indonesia dan Filipina. Oleh sebab Thailand tidak mempunyai isu dengan negara lain maka Bangkok dipilih sebagai tempat pertama meja pertemuan ASEAN.

Brunei Darussalam kemudian menyertai ASEAN pada 7 Januari 1984, diikuti dengan Viet Nam pada 28 Julai 1995, Myanmar dan Laos pada 23 Julai 1997 dan Kemboja pada 30 April 1999 menjadikan keanggotaan ASEAN mencecah 10 buah negara. 

Matlamat dan Tujuan:

Seperti yang dipersetujui di dalam deklarasi ASEAN pada tahun 1967, berikut merupakan matlamat dan tujuan asas penubuhan ASEAN:

  1. Untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, peningkatan sosial dan pembangunan budaya serantau.
  2. Mempromosi keamanan dan kestabilan serantau.
  3. Mempromosi kerjasama aktif dan jaringan bantuan bersama terhadap minat bersama di dalam pelbagai bidang seperti budaya, sosial, teknologi, saintifik dan lingkungan pengurusan.
  4. Saling memberi bantuan di dalam bentuk latihan dan fasiliti kajian dalam bidang pendidikan, profesional, teknikal dan pengurusan.
  5. Untuk meningkatkan kerjasama dalam bidang agrikultur dan industri.
  6. Mempromosi pendidikan Asia Tenggara
  7. Mengekalkan hubungan rapat yang telah terbina melalui matlamat yang sama dan meningkatkan penerokaan pelbagai jenis kerjasama untuk masa depan serantau.
Prinsip Asas ASEAN:
  1. Penghormatan bersama terhadap kemerdekaan, kedaulatan, kesaksamaan, integriti wilayah serta identiti nasional setiap negara anggota.
  2. Setiap negara anggota memiliki hak memimpin kewujudan nasional bebas dari campur tangan luar, subversif atau 'coertion'
  3. Tiada campur tangan terhadap masalah dalaman negara masing-masing. 
  4. Mengurus perbezaan dan persetujuan secara aman.
  5. Menolak penggunaan kekerasan atau ancaman dan paksaan di kalangan negara anggota.
  6. Kerjasama efektif antara negara anggota.

(Nota ini adalah ditulis untuk tujuan peribadi penulis. Kebanyakan nota adalah terjemahan maklumat daripada laman web ASEAN sendiri serta siri kuliah yang didengari penulis) 


Ahad, 20 Julai 2014

Negeri Para Bedebah




Jakarta

Ini adalah hasil kepulangan saya dari Jakarta bulan lepas. Beberapa karya Tere Liye berjaya saya dapatkan di Gramedia. Jakarta memang merupakan tempat yang mengasyikkan bagi peminat karya Indonesia. Saya malah sempat singgah bersama rakan-rakan di Salihara dan bertemu Ayu Utami. Kali ini juga saya berjaya dapatkan karya utama Ayu Utami iaitu Saman.

Negeri Para Bedebah

Kisah yang dipaparkan oleh Tere Liye kali ini penuh dengan debar dan sangat bijaksana. Sekiranya anda peminat ekonomi dan kes undang-undang, anda akan lebih memahami apa yang disampaikan oleh Tere Liye. Nyata Tere Liye adalah penulis yang hebat dan sangat cerdik, Negeri Para Bedebah ini tidak pernah pun terasa bosan bagi saya. Kehebatan Thom untuk menyelamatkan bank Semesta yang diancam bankrap dan berdepan dengan dakwaan jenayah kewangan sangat mengasyikkan.

Kaitan 

Menurut seorang rakan Indonesia saya, penceritaan Tere Liye mungkin mempunyai kaitan dengan kes yang sama pernah berlaku terhadap sebuah Bank di Indonesia yang akhirnya terpaksa diselamatkan oleh pemerintah atas spekulasi bahawa sekiranya bank tersebut tidak diselamatkan maka ianay akan membawa masalah ekonomi yang lebih membebankan kepada negara. Ianya seakan sistem domino di mana keruntuhan sebuah institusi akan membawa kepada keruntuhan institusi yang lain. Demi kestabilan bank itu harus diselamatkan.

Keseluruhannya kisah ini terlalu asyik dan seru untuk terus dibaca. Sekarang saya sudah mula membaca siri kedua buku ini iaitu Negeri Di Ujung Tanduk.


Jumaat, 4 Julai 2014

A Story About Bakugan





The Loss Bakugan

Last Friday, one of the kids gave away his precious toys collection known as 
bakugan to his friends at the school (To tell you the truth this is the first time 
I heard the name of the toys). Later, on the same evening his mother found out
about it. The mother started to send whatsapp massages to the school group 
and made a huge mess by asking specifically who is the guardians of one of 
the kids that have taken some of the bakugan.

Then about five to six mothers started to confess that their son have taken 
some of the bakugan. Most of them bring home one or two of the collections
and told their parents that they only borrowing the toys. The mothers felt very
guilty because of their son's behavior and promised to her that they will return
the toys on Monday. Few of them went straight to the school on the same 
day just to return the toys.

I believe those kids who have taken the bakugan will be scolded by their
mother because of this simple issue.

This is sad.

As for me, the silent reader, the kids had shown us the best example how we
should live in a community. It's about sharing. This is what I love about kids, 
most of them always willing to share their toys with friends without any 
suspicion. As a teacher I did think that it is me that learned a lot from them. 


A story of mine

Sometimes during the class the children finished their work earlier, however
there are a few of them who are still struggling on finishing it. As a reward 
of their great work I gave them time to play with the blocks while waiting
for their friends. I'm always amazed how they always have enough for 
everyone. They will gave away some of their blocks to the late one so that 
all of them can play together. Sometimes they even gave advice to those 
who have more to gave up some of the blocks so that everybody can have 
almost the same amount to play. Unwillingness to do so will make you
unpopular. 


Now, the tiny us grew taller. Older. We started to own things. A car. 
A house. Lands. Savings. We need more. We're greed. We think that 
we're deserve to own them. We're afraid to share. 

Do we still remember our young and innocent age?
I wonder what happen to the young me. As an adult,
I adore you. 
You didn't need much. 


Khamis, 20 Jun 2013

The Five People You Meet in Heaven



"Sometimes when you sacrifice something precious,you're not really losing it. You're just passing it to someone else."

He is my favorite author. I'm always wondering where does he found his idea. The story was great and it's a good reading stuff when you want to find your meaning of life. 

The story starts with a tragedy. As human we'll always wondered what kind of place is heaven. The writer actually gave us a kind of ideas about heaven from his perspective. For him heaven will give you the answers. Yes, the answers for questions that you have going through your whole life. 

For him, "All endings are also beginnings. We just don't know it at the time".

It's a kind of post-mortem of Eddie's life. Eddie going through a series of meeting with 5 peoples that he used to know and strangers. All of them do contribute of changing his life and yet he only know about it when he died. After reading this, it makes me realize that there might be strangers out there being affected from my act or it was me who unconsciously being affected through their act. I just don't know it yet. This book totally will make you think more about your own action because maybe it will change another person's path forever. 

He write something about love when he talks about Eddie's marriage life in this book which I find interesting. 

" Love, like rain , can nourish from above, drenching couples with a soaking joy. But sometimes under the angry heat of life, love dries on the surface and must nourish from below, tending to its roots, keeping itself alive." 


4 stars for this book!

Isnin, 13 Mei 2013

Pilihanraya Yang Lebih Selesa




"Jangan dikata rakyat manja, mereka hanya mahu selesa. Mereka juga raja."


Keselesaan itu penting.

Walaupun sudah lebih seminggu Pilihanraya Umum Malaysia yang ketiga belas berlalu namun ianya masih hangat diwacanakan sehingga hari ini. Pelbagai pandangan diberikan oleh pelbagai pihak termasuk golongan cendekiawan universiti, ahli politik, NGO, pakar ekonomi malah keseluruhan lapisan masyarakat. Kebanyakannya membicarakan persoalan mengenai keputusan pilihanraya yang telah dijalankan serta ketelusan pihak SPR.

Sebagai salah seorang rakyat yang turut memerhati situasi dan suasana proses pengundian ini, secara peribadi hati saya melonjak-lonjak, jiwa saya tidak tenteram sekiranya saya tidak menulis mengenainya. Mengenai suara hati rakyat yang bersusah payah keluar mengundi. Mengenai ketidakselesaan mereka semasa keluar mengundi. Mungkin isu yang terlepas pandang oleh kebanyakan pihak. Bagi saya perkara asas buat manusia, hak untuk memiliki dan dan diberi keselesaan itu penting.

Keselesaan yang saya maksudkan adalah kemudahan khas untuk warga emas yang uzur, golongan kelainan upaya, kanak-kanak, wanita dan masyarakat secara keseluruhannya. Sebagai seorang manusia biasa saya merasa sangat terguris hati dan kecewa dengan tahap kemudahan yang disediakan oleh pihak SPR. Bukan tujuan saya untuk menyalahkan SPR namun perkara seperti ini jika tidak diberi teguran ianya tidak akan diberi perhatian untuk masa depan. Sewajarnya perkara ini menurut hemat saya boleh dielakkan dengan kerjasama pelbagai agensi kerajaan yang ada. Berikut saya berikan contoh dan saranan agar perkara yang saya nyatakan disini diambil perhatian oleh pihak SPR sendiri.


Lokasi Tempat Mengundi

Di Malaysia, kebiasaannya sekolah dijadikan sebagai pusat mengundi dan kelas-kelas akan digunakan sebagai saluran tempat mengundi. Semasa proses pengundian berlaku, kebanyakan sekolah meletakkan hanya saluran 1 di tingkat paling bawah dan saluran yang berikutnya sering menggunakan kelas yang berada di tingkat yang lebih tinggi berdasarkan kapasiti kelas dan sebagainya. Maka terpaksalah rakyat yang sanggup bersusah payah untuk keluar mengundi ini untuk betul-betul bersusah payah mendaki tangga. Tidak mengapa jika usianya muda malah sihat seperti saya, namun yang membuat saya berduka lara adalah usianya tua tidak larat berjalan apatah lagi mendaki pula?

Untuk pengetahuan pembaca terdapat sekolah malah meletakkan saluran 1 di tingkat satu, saluran 2 di tingkat dua dan saluran 3 di tingkat tiga. Pengundi untuk saluran dua pula usianya mencecah umur 50 tahun. Dalam pemerhatian saya, bukan hanya warga emas mempunyai masalah serta rungutan, terdapat juga wanita muda yang sarat mengandung datang melunaskan tanggungjawabnya untuk keluar mengundi. Dalam keadaan sarat tersebut mereka mendaki tangga, bayangkan mereka isteri anda, bayangkan mereka saudara anda? Saya kecewa. Memang terdapat pilihan untuk mereka meminta kebenaran supaya Ketua Tempat Mengundi untuk mereka yang kurang upaya menukar saluran mengundi namun mereka belum cukup dikira kurang upaya untuk mendapat layanan istimewa.

Kerana saya adalah Pemerhati Tempatan, memakai baju serta tag yang disediakan oleh SPR,  saya sering disalah anggap sebagai salah seorang pegawai SPR yang bertugas. Maka berkicaulah rungutan daripada rakyat yang mahukan dirinya didengari. Saya hanya boleh tersenyum dan mengiakan saranan mereka. Unjuran saya agar tempat mengundi cukuplah hanya di tanah, tidak perlu mendaki tangga. Jika di tanah jangan berbukit pula. Jangan dikata rakyat manja, mereka hanya mahu selesa. Mereka juga raja.


Kekurangan Kerusi Roda Pusat Mengundi

Di kampung saya, masih ramai warga emas yang turun mengundi. Malah ada yang datang seawal 8 pagi untuk melunaskan tanggungjawab demokrasi. Namun sedih terbit di hati, kerusi roda tiada lagi. Belum tersedia dan terpaksalah dia mengesot kaki!

Kurangnya kerusi roda disediakan di Pusat mengundi wajar diberi perhatian oleh pihak SPR. Kerusi roda adalah kemudahan asas penting yang wajib disediakan di setiap Pusat mengundi. Malangnya fakta yang saya perolehi adalah tidak semua tempat mengundi disediakan kemudahan kerusi roda oleh pihak SPR. Di SMK Pusing misalnya langsung tidak disediakan kerusi roda manakala di SK Siputeh pula setelah melihat kesukaran beberapa orang warga emas maka penduduk setempat mengambil inisiatif sendiri dengan menyediakan kerusi roda milik persendirian untuk dipinjamkan kepada pengundi yang memerlukan. Menurut salah seorang petugas SPR yang bertugas hanya 5 buah kerusi roda sahaja yang diperuntukkan untuk seluruh Parlimen Batu Gajah dan sudah pasti ianya tidak memadai dengan bilangan pusat mengundi di sini.

Pandangan saya sebagai rakyat biasa, apakah salahnya jika SPR bekerjasama dengan pihak Kementerian Kesihatan agar kemudahan kerusi roda dapat disediakan. Mungkin saya tidak tahu fakta lengkap mengenai kemudahan kerusi roda ini, namun yang pasti memang kerusi roda wajar disediakan di setiap pusat mengundi tidak kiralah ianya di ceruk mana sekalipun. Tidak sanggup saya melihat salah seorang warga emas yang mengesot kerusi kerana dia tidak bertongkat tetapi tidak begitu mampu berjalan sendiri, terlalu bongkok untuk dipapah dan nak diangkat oleh petugas SPR pula tidak mampu. Ini tidak patut berlaku kepada negara yang mempunyai menara berkembar yang kononnya maju. Malu!


Bilik Menunggu Kanak-kanak

Salah satu kemudahan yang wajar disediakan adalah bilik menunggu kanak-kanak. Ramai juga ibu muda yang datang bersama anak kecil mereka malah ada yang mengendong bayi tanpa diiringi oleh suami dan keluarga. Maka terpaksalah mereka mendukung bayi mereka ke pusat mengundi. Sungguh sukar untuk ibu muda ini untuk melunaskan tanggungjawabnya. Saya kagum kerana dia sanggup untuk datang juga walaupun keadaan itu sangat tidak selesa. Nasib sahaja beraturnya tidak lama, jika tidak sudah pasti meragamlah anak kecilnya.

Bilik menunggu kanak-kanak ini pula mestilah sesuai juga untuk ibu yang menyusu badan. Malah wajar disediakan kemudahan air bersih yang panas dan kemudahan tempat untuk menukar lampin. Jika pengundi tidak ramai dan proses mengundi lebih cepat tidak mengapa jika tidak disediakan, namun saya perhatikan terdapat tempat mengundi yang terlalu ramai pengundi dan terpaksa beratur lama. Sempat juga saya melihat anak-anak kecil yang meraung-raung kerana suasana sesak dan panas serta tidak selesa di tempat mengundi.  Mungkin bukan sekadar panas, malah dahaga serta lapar. Mujur sahaja ibunya cekal buat tidak peduli. Yang pasti, saya peduli. Mereka wajar selesa!

Bilik menunggu ini juga boleh mengelakkan pengabaian terhadap kanak-kanak. Diperhatikan terdapat juga kanak-kanak dalam lingkungan 6 ke 12 tahun yang di biarkan di kawasan tempat mengundi tanpa pengawasan ibu bapa ketika ibu bapa mereka sedang beratur panjang. Tidak mustahil jika berlaku sedikit kesilapan mungkin akan berlaku kecelakaan ke atas mereka dan ini boleh dielakkan dengan menyediakan tempat menunggu khusus untuk kanak-kanak. Sudah tiba masanya kemudahan asas yang berkaitan kanak-kanak dan wanita dipertingkatkan lagi oleh negara kita.


Minuman bersih

Saya perhatikan juga semasa beratur panjang, ramai juga yang merungut haus. Lebih sedih lagi mereka mula meminta ehsan para petugas SPR untuk memberikan air minuman yang disediakan khas untuk para petugas sahaja. Para petugas hanya disediakan bekalan makanan dan minuman yang cukup-cukup sahaja maka tidak dapatlah mereka membantu.

Cadangan saya sangat mudah iaitu menyediakan tong minuman dengan cawan kertas pakai buang yang sangat mudah disediakan. Air adalah antara perkara asas yang perlu untuk meneruskan kehidupan manusia. Tidak salah jika pilihanraya akan datang, jika sengaja dicukupkan penggal, lima tahun akan datang, saya pasti negara ini cukup maju untuk menyediakan minuman yang bersih untuk rakyatnya. Jika tidak mampu, sekurang-kurangnya kempenlah kepada pengundi agar turun membawa bekal minuman sendiri jika dikhuatiri proses menunggu terlalu lama.


Unit Rawatan Kecemasan

Perkara asas di setiap tempat yang bakal dikunjungi oleh ramai manusia, haruslah disediakan unit rawatan kecemasan. Mungkin disebabkan proses pengundian berlaku serentak seluruh negara, perkara ini adalah seperti mustahil untuk dilakukan namun saya positif sekurang-kurangnya perlulah dua orang petugas SPR tahu melakukan rawatan kecemasan dan diberikan latihan. Bukankah mencegah itu lebih baik. Saya memandang perkara berkaitan kecemasan ini sebagai salah satu elemen hak semua rakyat untuk merasa diri mereka dilindungi apabila melaksanakan tanggungjawab keluar mengundi.


Kesimpulan

Mungkin bagi sesetengah pihak memandang ringan saranan-saranan ini. Mungkin lebih ramai memandang supaya saranan yang lebih penting ketika ini adalah meningkatkan ketelusan SPR. Namun harus diingatkan keselesaan untuk keluar mengundi juga adalah hak asasi rakyat. Saya undi untuk negara yang lebih selesa untuk wanita, kanak-kanak, golongan kelainan upaya dan seluruh rakyat.



Perhatian: Pemerhatian saya terhad di sekitar Parlimen Batu Gajah dan mendapat sedikit maklumat mengenai kawasan Parlimen lain daripada rakan pemerhati yang lain. Mungkin yang terjadi di kawasan yang  saya perhatikan tidak sama seperti tempat lain, jika anda mempunyai maklumat yang berlainan bolehlah dikongsi bersama saya.

Sabtu, 27 April 2013

Committed


I guess I'm a Greek. The Greek take on life, take passion over fidelity,exploratory and always leaving plenty room for doubt and debate. The most fascinating fact that I found in this book is how there are marriage benefit imbalance occur between men and women. Women always seem to have degraded after a marriage compared to men. Men seem to be more successful after marriage compared to women. 

After reading this, Elizabeth also help me to sort out some of my feeling against matrimony. Personally I do afraid of losing my freedom if I tie the knot. I'm always enjoy travelling. I love my personnel time and I'm always adore the pleasure of doing anything that I want. Among all of my dreams for my future husband,  at least I hope he enjoys reading books just like me. 

Overall I think Elizabeth do gave me hope on this institution through her journey on finding the meaning of marriage.